Blog Details

Image

Infeksi Dan Pencegahan Virus Papilloma

Klinik Dokter Ginecologi | Klinik Ginecologi | Dokter Ginecologi

Klinik Dokter Ginecologi - Human papillomavirus (Human Papilloma Virus = HPV) atau Virus Papiloma adalah penyebab paling sering infeksi genital pada wanita. Ada banyak jenis virus ini yang dapat menginfeksi kulit atau selaput lendir dan berbeda kandungan DNA-nya.

Infeksi Dan Pencegahan Virus Papilloma
HPV Ilustasi

Beberapa jenis menyebabkan kutil kulit, kondiloma genital lainnya, dan penyakit lain yang lebih kompleks. Lesi genital dapat didiagnosis dengan tes Pap, kolposkopi, biopsi, atau tes virus spesifik tipe.

Lesi yang dapat didokumentasikan dengan cara klinis umum. Bagaimanapun, tidak mewakili seluruh reservoir jaringan virus, yang akan jauh lebih besar. Karena mungkin melibatkan jaringan bahkan di mana tidak ada manifestasi klinis yang terlihat.

Tes khusus tipe untuk HPV (ViraPap) tidak memiliki utilitas klinis praktis dan karenanya tidak direkomendasikan.

Bagaimana Penularan Virus Papilloma

Ini terutama ditularkan secara seksual dan umumnya tidak menimbulkan keluhan. Gejala yang dialami pasien hampir selalu karena infeksi lain yang tumpang tindih (mikosis, trikomonas, vaginosis, dll).

Virus papiloma dapat menyerang wanita dan pria pada usia berapa pun, yang dalam banyak kasus tidak menyadari bahwa mereka adalah pembawa. Seringkali sulit untuk menentukan dari siapa seseorang tertular infeksi.

Virus papiloma dapat ditularkan oleh pasangannya saat ini atau telah ditularkan oleh pasangan sebelumnya. Masa inkubasi dapat berkisar dari beberapa minggu hingga beberapa tahun.

Penularan juga terjadi melalui hubungan seks anal dan lebih jarang melalui seks oral.

Klinik Dokter Ginecologi - BACA JUGA: Apakah Ini Psoriasis Terbalik atau Gatal Selangkangan? Pelajari Tandanya

Virus papiloma dapat diobati tetapi tidak dapat disembuhkan

Vaksin HPV yang baru merupakan peluang besar dalam perang melawan kanker serviks, karena dapat melindungi dari kanker dan lesi prakanker yang mendahuluinya.

Penting untuk diingat bahwa vaksin melengkapi skrining berkala, yang direkomendasikan untuk wanita berusia antara 25 dan 64 tahun. Tetapi tidak menggantikannya: vaksin saat ini aktif melawan 70% virus yang terkait dengan kanker serviks.

Tetapi untuk sisa 30% pencegahannya tinggal tes pap.

Sistem Kesehatan Nasional menawarkan vaksin gratis kepada anak berusia 12 tahun. Dianggap sebagai perwakilan ideal dari penghalang sebelum dimulainya hubungan seksual pertama.

Ini dianggap sebagai waktu yang paling tepat untuk melakukan vaksin dan mendapatkan hasil yang maksimal dari segi kemanjuran. Tidak selalu berguna untuk menghancurkan lesi yang disebabkan oleh virus ini.

Terutama jika lesi tersebut rata dan tidak terkait dengan perubahan sel. Khasiat obat seperti interferon juga tidak diterima secara universal. Obat antivirus lain tidak selalu terbukti efektif.

Penghancuran dengan pisau bedah, dengan suhu rendah (cryotherapy). Dengan listrik (diathermocoagulation) atau dengan terapi laser kondilomata tampaknya dapat menyelesaikan masalah. Menghilangkan manifestasi klinis penyakit tersebut.

Namun, biopsi sering mengungkapkan infeksi yang menetap, bahkan jika pertumbuhannya tidak lagi terlihat. Ada juga kemungkinan regresi spontan dari beberapa bentuk ini.

Tubuh manusia yang sehat dapat menolak infeksi awal dalam beberapa bulan, tanpa memerlukan terapi yang merusak. Virus onkogenik sebenarnya hanya mengekspresikan kapasitas karsinogeniknya ketika keseimbangan inang terganggu.

Inilah sebabnya mengapa banyak perubahan sel yang disebabkan oleh papillomavirus hilang dengan sendirinya tanpa perlu pengobatan apapun. Namun, di lain waktu, sel yang berubah memburuk dalam beberapa tahun (khususnya beberapa bulan).

Jarang, tingkat keparahan perubahan berkembang menjadi karsinoma.

Inilah sebabnya mengapa lesi HIGH GRADE dihilangkan dengan pisau bedah, laser. Atau 'lingkaran termal' khusus (LEEP) yang menghilangkan 'bagian yang sakit' dalam beberapa menit.

Perlu diingat, bagaimanapun, bahwa semua jenis lesi papillomavirus dapat bertahan setelah pengobatan atau kambuh selama periode waktu yang bervariasi. Lesi LOW GRADE dapat dengan aman 'dipantau' dari waktu ke waktu tanpa harus menghancurkan apapun.

Tetapi dengan memeriksa statusnya secara berkala.

Hal ini memungkinkan untuk menghindari perawatan invasif pada organ penting seperti serviks, bahkan untuk keperluan kehamilan dan persalinan. Namun, jika perawatan harus dilakukan (misalnya dengan loop termal).

Hal ini tidak mengganggu kesuburan wanita di masa mendatang, juga tidak mempengaruhi persalinan.

Tetapi tidak ada pengobatan (termasuk pengangkatan seluruh rahim) yang memberikan jaminan mutlak. Bahwa penyakit virus dan kemungkinan transformasi ganasnya tidak akan pernah terulang kembali.

Oleh karena itu lebih baik, jika dan bila memungkinkan, untuk menghindari operasi penghancuran dan 'luka bakar' yang tidak perlu. Tetapi untuk membatasi diri pada pemeriksaan yang cermat dan teratur (tes Pap dan kolposkopi).

Dampak emosional dari diagnosis infeksi papillomavirus bisa lebih merusak daripada masalah fisik sebenarnya yang disebabkan oleh virus.

Biasanya, jika Kolposkopi dilakukan dengan benar dan biopsi ditargetkan dengan benar. Sebagian besar lesi tingkat rendah tetap demikian atau mengalami kemunduran dari waktu ke waktu tanpa memerlukan perawatan bedah apa pun.

Apakah keputusan pengobatan dibuat atau tidak, dua konsep harus jelas mengenai pengobatan lesi virus papiloma:

  • pilihan untuk tidak melakukan perawatan bedah pada waktu tertentu tidak berarti bahwa perawatan yang sama ini tidak dianjurkan di masa mendatang;
  • perawatan bedah apa pun (dari DTC hingga LASER hingga histerektomi total) tidak menjamin kesembuhan: lesi dapat bertahan dan terutama kambuh.

Dokter Ginecologi - BACA JUGA: Info Kesehatan Terbaru

Cara Mencegah Virus Papiloma

Terlepas dari kecenderungan genetik yang tidak diragukan lagi (yang tidak dapat dicegah). Apa pun yang menekan pertahanan kekebalan dapat menyebabkan munculnya infeksi papillomavirus atau memperburuk tingkat lesi:

  • berhenti merokok;
  • latihan,
  • hindari narkoba dan alkohol;
  • batasi stres;
  • makan secara sehat;
  • berhubungan seks yang aman.

Mereka tentu berkontribusi untuk meningkatkan pertahanan kekebalan seseorang dan dapat mengganggu evolusi penyakit pada tingkat yang berbeda-beda. Serta berlaku untuk banyak kondisi tidak wajar lainnya.

Sekarang terbukti bahwa merokok, dengan mengganggu sistem kekebalan, dapat memungkinkan virus untuk membuat infeksi dan mempertahankannya. Merokok tidak menyebabkan kanker serviks.

Tetapi dapat meningkatkan risiko peningkatan lesi terkait papillomavirus (karena bertanggung jawab untuk merusak sel dan gagal menghilangkannya).

Merokok penuh dengan banyak racun penyebab kanker: kadar nikotin dalam lendir serviks lebih tinggi daripada darah.

Berhenti merokok dapat membantu tubuh mengendalikan infeksi papillomavirus. Narkoba dan alkohol dapat menekan sistem kekebalan tubuh. Diet rendah lemak dan kaya vitamin tentu dianjurkan, juga untuk pencegahan berbagai penyakit lainnya.

Stres dapat menguras sistem kekebalan tubuh. Dalam kehidupan sekarang faktor ini sulit dikendalikan, tetapi setiap upaya harus dilakukan untuk mencoba membatasinya sebanyak mungkin.

Jumlah pasangan seksual yang dimiliki seseorang dalam hidupnya dan jumlah pasangan yang dimiliki seseorang. Dengan pasangannya meningkatkan risiko terkena kanker serviks.

Kondom tidak melindungi 100%, tetapi membatasi kemungkinan paparan infeksi (tidak hanya virus papiloma. Tetapi juga semua penyakit menular seksual, termasuk tentu saja virus AIDS).

Virus ini hampir tidak kebal di luar tubuh manusia, jadi tidak perlu mengambil tindakan khusus untuk pakaian dalam, selain kebersihan normal sehari-hari.

https://www.youtube.com/watch?v=_Kt3OQz66ZI

Melawan virus dengan biaya berapa pun kurang efektif daripada mengendalikan evolusinya. Cara teraman untuk mencegah kemungkinan kanker yang terkait dengan keberadaan papillomavirus.

Pada individu yang memiliki kecenderungan adalah dengan melakukan tes Pap dan kolposkopi secara teratur. (dengan tenggat waktu tergantung pada jenis lesi yang didiagnosis).

Tidak ada risiko khusus untuk merencanakan kehamilan pada wanita dengan infeksi ini, jika pemeriksaan di atas meyakinkan.

Jika Anda menderita rasa sakit yang berkelanjutan, jadwalkan janji bertemu dengan dokter Anda, terutama jika gejalanya tidak membaik dalam beberapa hari. Jika Anda mengalami sakit parah pada skrotum atau testis atau Anda demam, segera dapatkan perawatan medis.

Klinik Utama Pandawa memiliki laboratorium untuk membantu menentukan penyebab rasa sakit dan dokter yang ahli dibidangnya. Jika Anda ingin lakukan konsultasi kesehatan online sekaligus melakukan reservasi sangat bisa. Caranya juga mudah, Anda hanya perlu klik link di sini, atau hubungi melalui nomor 0821-1141-0672 / 0811-1057-7718.

Klinik Utama Pandawa telah terdaftar & terakreditasi sebagai lembaga resmi untuk pelayanan kesahatan.

Copyright © 2024 Klinik Utama Pandawa, All rights reserved.
Disclaimer Privacy Policy Cookie Policy