Blog Details

Image

Info Kesehatan Terbaru

Klinik Penyakit Kelamin | Penyakit Kelamin Pria | Dokter Penyakit Kelamin

Klinik Penyakit Kelamin - Epididimitis mengacu pada pembengkakan tabung epididimis, yang menghubungkan testis ke vas deferens. Kelembutan dan nyeri biasanya dirasakan di bagian belakang testis atau skrotum, namun kondisi ini juga bisa dialami sebagai nyeri pangkal paha.

Penyebab Epididimitis Bisa Menurunkan Kesuburan Pria

Gejala lain termasuk kemerahan, bengkak, kencang, dan peningkatan panas di area tersebut.

Mungkin gejala ketegangan selangkangan adalah tanda awal infeksi. Namun, jika dia banyak mengangkat beban atau berolahraga dengan beban maka dia mungkin mengalami epididimitis non-bakteri.

Hal ini dapat terjadi akibat urin dipaksa mundur ke epididimis saat berada di bawah tekanan atau tekanan yang ekstrim.

Klinik Penyakit Kelamin - BACA JUGA: Seberapa Berbahayakah Gonore?

Apa itu Epididimitis?

Epididimitis adalah peradangan pada epididimis (struktur yang merupakan bagian pertama dari saluran yang mengalirkan testis). Ini dapat terjadi sebagai akibat dari cedera atau infeksi.

Apa penyebabnya Epididimitis?

Epididimitis disebabkan oleh organisme bakteri yang berhubungan dengan infeksi saluran kemih, penyakit menular seksual (seperti klamidia dan gonore), prostatitis (infeksi prostat), atau prostatektomi (pengangkatan prostat).

Risikonya lebih tinggi pada pria yang aktif secara seksual yang tidak monogami dan tidak menggunakan kondom. Pria yang baru saja menjalani operasi atau memiliki riwayat masalah struktural yang melibatkan alat kelamin atau saluran kemih juga berisiko lebih tinggi terlepas dari perilaku seksual mereka.

Apa saja gejalanya Epididimitis?

Epididimitis dapat dimulai dengan demam ringan dan menggigil serta sensasi berat di testis. Testis menjadi semakin sensitif terhadap tekanan. Gejala epididimitis meliputi nyeri skrotum dan pembengkakan.

Rasa sakit atau bengkak mungkin ringan atau berat. Kadang-kadang epididimis menjadi sangat meradang sehingga pasien tidak dapat berjalan karena nyeri. Mungkin ada ketidaknyamanan perut bagian bawah atau ketidaknyamanan panggul.

Dan buang air kecil mungkin berhubungan dengan rasa terbakar atau nyeri. Kadang-kadang, mungkin ada keluarnya cairan dari uretra, darah dalam air mani, atau nyeri saat ejakulasi. Testis dapat membesar secara signifikan.

Bagaimana diagnosis ditegakkan Epididimitis?

Pemeriksaan fisik menunjukkan testis yang lunak dan terkadang bengkak di sisi yang terkena. Kelembutan biasanya dapat terlokalisasi pada area kecil testis tempat epididimis menempel.

Kelenjar getah bening yang membesar di daerah selangkangan mungkin ada. Mungkin ada debit dari meatus urin. Pemeriksaan internal rektal dapat mengungkapkan prostat yang membesar atau lunak.

Tes berikut dapat dilakukan: Urinalisis dan kultur Tes untuk skrining klamidia dan gonore Hitung darah lengkap dapat menunjukkan leukositosis, atau peningkatan sel darah putih Pewarnaan gram dari sekret uretra.

https://www.youtube.com/watch?v=XaPcz6SX4j4

Apa pengobatannya?

Obat untuk mengobati infeksi diresepkan. Infeksi menular seksual memerlukan antibiotik khusus dan pasangan seksual pasien juga harus diobati secara bersamaan. Obat pereda nyeri mungkin diperlukan dan obat antiinflamasi sering diresepkan.

Tirah baring, dengan peninggian skrotum dan kompres es pada area tersebut, direkomendasikan. Sangat penting untuk melakukan kunjungan lanjutan dengan dokter untuk mengevaluasi apakah infeksi telah sembuh total.

Terapi antibiotik Analgesik untuk pengendalian nyeri Perawatan suportif Peninggian skrotum dan penyangga kompres es Epididimitis biasanya sembuh dengan terapi antibiotik yang tepat, tanpa merusak kemampuan seksual atau reproduksi.

Kekambuhan infeksi cukup umum. Jarang, epididimitis kronis dapat berkembang dan pembedahan mungkin diperlukan. Meskipun jarang, infertilitas dapat terjadi akibat epididimitis kronis.

Apa pencegahannya?

Komplikasi dari epididimitis dapat dicegah dengan diagnosis dini dan pengobatan infeksi yang memadai. Antibiotik pencegahan sering diberikan pada saat operasi di mana pasien berada pada peningkatan risiko epididimitis.

Praktik seksual yang lebih aman (hubungan monogami, penggunaan penghalang seperti kondom) dapat membantu mencegah kasus epididimis yang terkait dengan penyakit menular seksual.

Klinik Penyakit Kelamin - BACA JUGA: Apakah Ini Psoriasis Terbalik atau Gatal Selangkangan? Pelajari Tandanya

Kapan Harus ke Dokter

Mayoritas kasus epididimitis akut berhasil diobati dengan menggunakan antibiotik. Masalah seksual atau reproduksi jangka panjang jarang terjadi tetapi bukan tidak mungkin.

Komplikasi potensial termasuk epididimitis kronis, infertilitas yang disebabkan oleh kerusakan permanen pada epididimis. Abses atau penyebaran infeksi ke bagian lain dari tubuh.

Sementara sebagian besar kasus epididimitis diselesaikan dengan mudah. Sangat penting untuk mencari perhatian medis segera untuk mencegah komplikasi. Setelah Anda menerima perawatan, pastikan Anda meminum seluruh antibiotik, bahkan jika Anda merasa lebih baik.

Temui dokter Anda setelah Anda menyelesaikan antibiotik untuk memastikan bahwa infeksi telah hilang.

Jika Anda menderita rasa sakit yang berkelanjutan, jadwalkan janji bertemu dengan dokter Anda, terutama jika gejalanya tidak membaik dalam beberapa hari. Jika Anda mengalami sakit parah pada skrotum atau testis atau Anda demam, segera dapatkan perawatan medis.

Klinik Utama Pandawa memiliki laboratorium untuk membantu menentukan penyebab rasa sakit dan dokter yang ahli dibidangnya. Jika Anda ingin lakukan konsultasi kesehatan online sekaligus melakukan reservasi sangat bisa. Caranya juga mudah, Anda hanya perlu klik link di sini, atau hubungi melalui nomor 0821-1141-0672 / 0811-1057-7718.

Klinik Utama Pandawa telah terdaftar & terakreditasi sebagai lembaga resmi untuk pelayanan kesahatan.

Copyright © 2024 Klinik Utama Pandawa, All rights reserved.
Disclaimer Privacy Policy Cookie Policy