Dimungkinkan untuk mengembangkan kantung atau kista berisi cairan di epididimis, yang merupakan tabung kecil yang menyimpan dan mengangkut air mani dari testis. Dokter andrologi menyebut kantung atau kista ini sebagai spermatokel.

Segala Sesuatu yang Perlu Diketahui tentang Spermatokel
Ilustrasi Spermatokel

Pertumbuhan jinak ini seringkali memiliki penyebab yang tidak diketahui dan tidak menimbulkan gejala apapun.

Jika spermatokel tidak menimbulkan gejala atau tumbuh cukup besar sehingga orang tersebut dapat menemukannya selama pemeriksaan mandiri. Mereka mungkin tidak akan pernah mencari diagnosis.

Artikel ini menjelaskan apa itu spermatokel, kemungkinan gejalanya, dan bagaimana dokter mendiagnosis dan mengobatinya.

BACA JUGA: Klinik Terbaik Dokter Spesialis Kulit dan Kelamin di Jakarta: Klinik Utama Pandawa

Apa itu spermatokel?

Spermatokel adalah kantung kecil berisi cairan yang berkembang di epididimis. Epididimis adalah tabung kecil seperti gulungan yang mengangkut sperma dari testis ke penis.

Spermatokel biasanya tidak menimbulkan rasa sakit dan jinak, artinya tidak bersifat kanker. Cairan putih biasanya mengisinya, dan mungkin juga mengandung sperma.

Spermatokel dapat bervariasi dalam ukuran. Meskipun pertumbuhan ini tidak berbahaya, seseorang mungkin ingin mencari pengobatan jika spermatokel tumbuh terlalu besar atau menyebabkan rasa sakit.

Spermatokel cukup umum, dan diperkirakan terjadi pada hampir 1 dari 3 orang dengan testis. Namun, hanya sedikit orang dengan spermatokel yang mencari pemeriksaan medis. Alasannya termasuk kurangnya kesadaran akan pertumbuhan dan fakta bahwa mereka jinak.

Gejala

Seringkali, orang tidak mengalami gejala apapun saat mengalami spermatokel. Namun, orang dapat memeriksa hal-hal berikut saat memeriksa testisnya.

Sensasi

Bagi kebanyakan orang, spermatokel adalah benjolan halus, keras, tidak nyeri yang tidak menimbulkan gejala yang nyata. Mereka mungkin tetap stabil dalam ukuran dan tanpa gejala.

Namun, di tempat lain, ukuran kista bisa membesar. Saat kista tumbuh, seseorang mungkin memperhatikan masalah seperti:

Seseorang mungkin juga memperhatikan atau merasakan benjolan saat memeriksa testisnya. Mereka mungkin merasakan tekanan di pangkal penis.

Penampilan

Spermatokel adalah kantung atau kista berisi cairan bening yang berada di atas dan di belakang testis. Karena berada di dalam kulit skrotum, tidak mungkin untuk melihatnya selama pemeriksaan visual tanpa bantuan peralatan diagnostik khusus.

Namun, jika spermatokel menjadi sangat besar, hal itu dapat menyebabkan pembengkakan. Seseorang mungkin memperhatikan bahwa testis yang terkena tampak lebih besar dari yang lain.

Penyebab Spermatokel

Penyebab pasti spermatokel masih belum diketahui.

Satu teori mengatakan bahwa hal itu mungkin terjadi akibat penyumbatan epididimis.

Namun, mereka adalah massa jinak. Mereka juga tidak memiliki kaitan dengan kanker testis dan tidak mengganggu kesuburan.

Diagnosa

Seseorang mungkin merasakan benjolan saat melakukan pemeriksaan diri. Menurut sebuah penelitian yang lebih tua dari tahun 2009, orang dengan testis sering tidak segera mencari diagnosis atau pengobatan, bahkan ketika mereka menemukan benjolan.

Penulis mencatat bahwa ukuran rata-rata spermatokel yang diperiksa dokter kelamin pria mirip dengan ukuran testis.

Seseorang biasanya perlu menemui ahli urologi untuk diagnosis. Seorang ahli urologi dapat menguji kista menggunakan cahaya terang, yang akan menyinari kista non-kanker karena, tidak seperti tumor, ini bukan massa yang padat.

Mereka mungkin juga menggunakan ultrasonografi, sejenis pemindaian yang menggunakan gelombang suara yang memantul dari jaringan untuk mendeteksi kelainan.

Perlakuan

Banyak orang dengan spermatokel tidak memerlukan pengobatan. Orang yang mencari pengobatan sering mengalami pertumbuhan yang lebih besar atau menyakitkan.

Pilihan pengobatan dapat meliputi:

BACA JUGA: Bisakah HPV Tidak Aktif?

Ringkasan Spermatokel

Spermatokel adalah kantung atau kista berisi cairan yang berkembang pada saluran yang menghubungkan testis ke seluruh sistem reproduksi. Itu bukan kanker dan berisi cairan putih.

Sebagian besar kasus tidak menyakitkan dan tidak memerlukan perawatan. Orang biasanya hanya berobat jika mengalami nyeri atau ukuran pertumbuhannya membuat tidak nyaman.

Perawatan umumnya invasif minimal, dan seseorang dapat berharap untuk sembuh total dalam beberapa minggu.

Mengapa Harus Berobat ke Klinik Utama Pandawa?

Klinik terbaik adalah Klinik Utama Pandawa karena memiliki dokter andrologi jakarta ahli, profesional dan berpengalaman di bidangnya. Memiliki alat Kesehatan modern dan lengkap, memiliki penunjang medis (Laboratorium, Farmasi, Rontgen dan USG).

Rahasia terjamin, harga relative terjangkau, ruangan full AC dan parkiran luas dan gratis. 

Caranya juga mudah, Anda hanya perlu klik link di sini, atau hubungi melalui nomor 0821-1141-0672 / 0811-1057-7718.